Followers

Friday, 19 June 2009

YANG MENGALIR..........



" Kak ,...'Ammar dah tak de ke? " Tanya adikku kehairanan dalam YM tempohari, sebaik saja melayari 'mizjana ' " Ye , udah seminggu 'Ammar meninggal dalam kemalangan di Mesir. " " Dia buat apa kat sana ?" " Bik medic udah 3rd year . " Kami berbalas taipan , terus mengimbau kenangan bersama 'Ammar.

Sebak kembali berombak di dada ini. Airmataku menitis lagi. " Pity of him but Allah love him more than us.... " Patah -patah perkataan Dani terus timbul di skrin laptobku. Dani juga ada kenangan bersama Ammar. " 'Ammar Mujahid Syahid , Dani !"

Masih terasa kehangatan jemari kecilnya mengenggam erat jariku ketika menyambutnya setiap pagi . Terbayang senyumannya yang memeriahkan rakan-rakannya. Berlari-lari menuju papan gelungsur. Gelungsur , panjat dan bergayut, tidak jeme-jemu. 'Ammar cergas setiap hari. Pepagi lagi badannya dah berpeluh !! Hatinya terbuka luas menadah ilmu saban hari.

" His sweet but sometimes naughty! " " Ye.... , Dani nampak.... kan, macam mana kakak riiiibut!.. Bukan ribut apa , ribut mengatur marhalah menyirami jiwa anak-anak. Ya.. aku adalah sebahagian dari ranting tarbiyah mereka. Aku ditiup semangat ini semasa mendidik 'Ammar dan rakan-rakannya. Tiupan inilah yang mengalir hingga kini.


Kenangan bersama
'Ammar juga dikongsi dalam email Dr. Noram kepada Abu 'Ikrimah ...

Kepada abu dan ummu 'Ammar.........


di jari-jemariku
puluhan tahun yang lalu
ada gigitan anakmu

dijari-jemariku
ratusan ribuan mata
sudah kurawat
sudah melihat
dek gigitan itu.

Noram ; Memori yang masih menggigit.


Biarpun dalam kenakalannya , 'Ammar mudah didisplinkan. Telinganya pasti ditadah luas dan terkebil-kebil matanya bila dinasihati. Kepalanya dihangguk-hanggukkan tanda dia faham. Ada kalanya dia menegaskan rasional perbuatannya yang tidak persetujui umminya. Memang ' Ammar bukan pak turut. Itulah yang disifatinya hingga menjadi seorang pemuda yang cintanya hangat kepada akhirat.


Namun dalam mendidik , ummu 'Ammar akan menyentuh ' hati ' anak-anaknya. Maka tidak hairanlah bila 'A
mmar , kata-katanya melekat di hati. Ianya mengalir meresapi jiwa mujahidmu ini , wahai ummu 'Ammar . Sahabatku , tentu sejuk rahimmu dengan anugerah Allah ini.

Sahabatku , usaplah airmata pasrahmu...
Kubisikkan padamu...

" Mereka itu ialah : orang-orang yang bertaubat , yang beribadat , yang memuji Allah , yang mengembara ( untuk menuntut ilmu dan mengembangkan Islam) , yang rukuk , yang sujud , yang menyuruh berbuat kebajikan dan melarang daripada kejahatan serta yang menjaga batas-batas hukum Allah.
Dan gembirakanlah orang-orang beriman."

At Taubah : 112


Mujahidmu sedang bergembira. Iringilah kegembiraannya di sana. Usaplah airmatamu , wahai ummu 'Ammar. Kita akan jadi seperti apa yang kita ilmu dan amalkan.


'Minda disiplin' ummu 'Ammar amat mahir menyusun hari-hari hidupnya . Betapa tidaknya....sebagai ibu yang berkerjaya , sahabatku ini cekap mengatur urusan rumahtangganya.

Sentuhan displinmu terus mengalir ke jiwa mujahid ini. Amal yang mengalir inilah yang menjadi milik kita di akhirat kelak. Amal-amal 'Ammar terus mengalir . Menjadi inspirasi...menggelodak suhu jihad sahabat-sahabatnya dan alam sejagat.



Teeek! Teeek!.... motosikal PBA 1954 Yamaha Merah menyelit di cecelah keriuhan petang kampung ' Pondok Tok Kenali '. Kulontar pandangan ke luar jendela....haa...'Ammar dan Ikhwan tersengeh membonceng abahnya mengelilingi kampung mengisi aktiviti petangnya. Terhibur menjelajah kitab yang terbuka ciptaan Allah.

Abu ' Ammar tidak melepaskan tugas mendidik di tangan ummu 'Ammar saja malah masing-masing memainkan peranannya.
Setiap waktu solat di masjid Kpg Pulau Hilir atau Surau Istana Kubang Kerian, pasti Yamaha merah dibonceng 'Ammar dan Ikhwan. Inilah
' sentuhan' informal abu 'Ammar. Berjemaah mendirikan solat dan bersosial dengan masyarakat. Habbluminallah dan hambbluminannas telah ditanam sejak kecil lagi. Pahala , dosa , syurga , neraka semuanya bukanlah sesuatu yang asing bagi 'Ammar sebelum mencapai mumaiyiz.



Rasulullah s.a.w mengalirkan kita.....,



" Tidaklah anak yang dilahirkan itu melainkan lahir dengan membawa fitrah. Maka orang tuanyalah yang menjadikannya Yahudi , Nasrani atau Majusi. Sebagaimana seekor binatang ternak yang melahirkan anaknya dalam keadaan sempurna ( tanpa cacat ), apakah lantas kamu lihat terdapat cacat pada telinganya?

( Buku : CARA NABI MENDIDIK ANAK )

Inilah kaedah dasar dari rasulullah s.a.w yang intinya adalah bahawa seorang anak itu akan tumbuh dewasa sesuai dengan agama orang tuanya. Lantaran ini Abu dan ummu 'Ammar amat teliti dalam memastikan ' inti ini ' terus mengalir dan diperkukuhkan oleh tangan luar yang menyentuh jiwa 'Ammar dan adik-adiknya.

" Mcm along blk je thn ni...minat gelang yer....mcm gelang keling. he..he...i.Allah along try cari nnt." Aku tersenyum membaca sms 'Ammar pada umminya yang tersimpan rapi dalam kotak 'Save massage' talipon sahabatku ini. Terbayang di mataku gurau tawanya...sampai meleleh air liurnya. Apa lagi kalau digeletek ...kih kih kih.....bertambahlah girangnya. Kemesraannya membelai siapa sahaja...

'Ammar memang manja sejak kecil biarpun 'Ammar anak sulong. Membahasakan dirinya along , menjadi anak yang sangat bertanggongjawab berbakti kepada ummi dan abahnya.
Renungkanlah gurauan dan penghargaannya pada umminya dalam smsnya.

entri seterusnya....'ammar suuuukaa belajar..!!!


3 comments:

siti yusrina nadihah said...

Salam ziarah....pertama kali cuba meninggalkan jejak di blog ini meskipun telah beberapa kali menjengah di sini tanpa sebarang jejak.

Subhanallah, membacakan tulisan empunya blog dari baris ke baris, perenggan demi perenggan...terasa "cemburu" dgn peribadi mulia allahyarham...akhlakul karimah yg sgt disenangi ramai...terus-terang, ana tidak pernah mengenali sosok diri arwah...tp sejak berita kematian arwah, ana semakin "mengenali" beliau....mohon doakan agar kami para syabab ini akan menjadi generasi penerus perjuangan dakwah arwah...sekalipun wadah dan medan berbeza....teruskan menulis....inshaallh, ana yakin, ramai yg mendapat pencerahan dr tulisan2 di sini....wallahu a'laam.

Salam dari bumi Queensland, Australia :)

muhayniey said...

Assalamualaikum..
terasa ingin tinggal jejak juga disini.
Nak bahasakan penulis blog ni gapo ye.
Jazakillah tinggalkan komen diblog saya.
Pendidik la kiranya nie.
Jika saya diizinkan ALLAH untuk berkahwin, punya anak satu hari nanti:),saya teringin sekali mendidiknya dlm keluarga soleh seperti ummu ammar.
Pergi pathology buat apa?Orang kubang kerian ke?
Jazakillah kerana mencoretkan tulisan yg boleh mentarbiah diri ini juga.
"Allahumaghfirlahu warhamhu wa'afihi wa'fuanhu"

miz said...

Wa'alaikummusalam wt.wb Buatlah persediaan kalau udah b'hajatkan anak spt 'ammar. Rasulullah s.a.w berpesan : " Ada 3 hak anak yang harus ditunaikan oleh org tuanya:
1. Dipilihkan ibu yang shalihah.
2. Diberi nama yang baik dan
3. Diajarkan kepadanya Al Quran."

'Ammar memperbaharui liku-liku hidupku.
muhayniey...kalau 19 tahun lalu saya merupakan antara ranting tarbiyah 'ammar...maknanya saya adalah lingkungan ummu 'ammar...
Pergi patologi , sebab ada pegawai sains yg sy minati di situ.