Followers

Saturday, 22 August 2009

KEREZEKIAN RAMADHAN


"Ramadhan satu-satunya bulan yang Allah sebut dalam Al Quran. Ramadhan bulan Quran diturunkan...peliharalah , bertuah sungguh kita sampai lagi pada ramadhan. Terpulang pada kita nak buat macam mana dengan bulan yang penuh dengan kebaikan dan rahmat.

Terserah pada manusia, nak ambil apa yang Allah sediakan dalam ramadhan
ini. Ibarat hujan turun,..orang cerdik akan sediakan' tadahan'. Letak di tempat-tempat lapang supaya dapat air hujan. Setengah-setengah orang letak 'tadahan' bawah tangga, bawah pokok , atas bumbung......"

2 Ramadhan ,..aku membelek semula catatan dalam talipon tanganku tatkala terkenangkan tazkirah subuh di masjid Pulau Melaka , masjid Tok Guru Nik Aziz. Tazkirah ringkas pada 2 syaaban yang lalu menambahkan kefahamanku bagaimana untuk melalui ramadhan. Dengan bahasa yang digaya ringkas itu, tazkirah tok guru Nik Aziz jadi begitu lunak di kalbuku. Difahamkan dan terus membakar semula ketaqwaan yang telah dihinggapi debu selama sebelas bulan yang lalu.

Ramadhan bertamu lagi ....aku menyusun atur mindaku agar menadah ketibaan Ramadhan tahun ini. Moga 'rahmat' , ' keampunan ' dan ' pembebasan An nar' Nya tidak dicantas pedang waktu yang begitu pantas lantas aku tewas kerugian dari kerezekian ini. ' Demi masa , sesungguhnya manusia itu dalam kerugian..
' Al Asr : 1 -2


Allah memerintahkan kita :

" Wahai orang-orang yang telah beriman mereka , telah difardhukan atas kamu ' as shiyamu ' (puasa ) seperti apa yang telah ditetapkan atas orang-orang yang sebelumnya , ' la 'allakum'(mudah-mudahan kamu) kamu bertaqwa."

Al Baqorah : 184



" Bulan ramadhan yang telah diturunkan padanya Al Quran , petunjuk bagi manusia dan keterangan dari petunjuk dan pembeda........."

Al Baqorah : 185

Aduhai ....andainya tida
k disediakan tadahan, mana bisa kita memperolehi janji Allah
'La'allakum tattaqun '. Mana bisa kerezekian ini memberi pulangan ketaqwaan...Memasuki madrasah ramadhan dengan pilihan bukan menjalani ramadhan adat.


Ceramah ramadhan 'Ammar tahun lalu, telah menyingkap semula gudang memori ingatan kami sekeluarga bersama keluarga 'Ammar ketika di Kampung Tok Kenali , Kelantan. Selain melaksanakan amalan para sholehin yang dilakukan dalam
bulan ini , kami juga tidak ketinggalan untuk menyempurnakan anjuran rasulullah......

Rasulullah S.A.W telah berkata: " Sesiapa yang menjamu orang yang berpuasa adalah baginya pahala sebagaimana orang yang berpuasa tanpa kurang sedikitpun daripada pahala orang berpuasa itu”.

(Direkod oleh Imam Bukhari dari Zaid bin Khalid Al-Juhni)


Masih terasa manisn
ya iman ketika kami saling menyediakan juadah berbuka puasa. Abu dan ummu 'Ammar memang lebar tapak tangannya meraikan tetamu. Rumahnya sentiasa terbuka untuk kunjungan sesiapa sahaja dan juadah pasti ada hinggakan ziarah kami semasa pemergian 'Ammar baru-baru ini, kami tetap disajikan dengan juadah yang begitu enak...ya, ' kari dalca utara'. Lama dah merasainya.


Lantaran kesedihan...jamahanku tak banyak. Namun ummu 'Ammar hanya meneguk air dan makan buah-buahan, mengumpul tenaga menunggu ketibaan jenazah 'Ammar dengan kekuatan iman dan kerinduan. Ku lihat entah berapa kali sahabatku ini mutiara sucinya bergenang di tasik kelopak matanya. Wajahnya yang tenang namun tetap mengertikan aku pelbagai rayuannya pada Yang Berkuasa pada setiap sesuatu. ( Wa huwa 'ala kulli syai in Qodhir )


Persekitaran yang mendid
ik inilah , 'Ammar juga pandai berjuadah meraikan sahabat-sahabatnya. 'Ammar menjamu ' ahlil baitnya' dengan nasi minyak?? Aku tersenyum membaca coretan sahabatnya ( 'Ammar bagaimana orangnya ) yang kini telah ditinggalkan di perantauan. Sahabat-sahabat yang amat terkesan dengan sentuhan 'Ammar pastinya kini tetap segar dengan tinggalan usaha-usaha dakwah 'Ammar. Kalian tetap meneruskannya kan?...

Aku turut menguntum senyum dan ketawa mendengar abu 'Ikrimah menceritakan kisah bujang di bulan ramadhan bersama abu "ammar di Pusat Islam USM , Penang. Berbuka puasa segeng dan sedulang serta bertarawih saban malam. Tentu abu 'Ammar akan turut tersenyum mengenangkannya. Menjejaki masjid ke masjid bertarawih dan menikmati more...tatkala fikrah sedang berputik.

Jiwa ibadah p
uasa ' Ammar , tersemai sejak usia kecil lagi hingga remajanya subur dengan kemanisan ramadhan yang memanpukannya berkongsi rahsia ' anak-anak yang melihat dunia dari jendela akhirat '. Kini jiwa itu menjadi kenyataan. 'Ammar telah berjaya menyediakan ' tadahan' lantaran kemerdekaan jiwa kehambaannya.
'Ammar berjaya berezeki dengan kerezekian ramadhan yang tersedia untuk orang-orang yang menyediakan tadahan.

Pembelajaran informal akan melahirkan natijah yang formal.
Ya....mengujudkan biah lebih terkesan dalam mendidik....di manakah kita meletakkan
tadahan kita?
Marilah kita gunakan biah ramadhan ini untuk mencernakan kerezekian ramadhan dari Allah s.w.t agar terangkul 'La'allakum tattaqun' ...
Syawal menunggu kemenangan di penghujung ramadhan.....Allahu 'akbar walilla ilhamd....



Sunday, 2 August 2009

Ado sete,...Ado muse......

Di kala sang suria semakin gagah memacak tinggi di tengah langit ........

"
Yah, maghi mung kelik kejut duo eko sete nih !!!! Geghe aku weh ... Male gi deghak, siye tido..mace muse!!! Bagi keda mas , tok sei!!!!...."

Jerkahan sang tokeh perabut terpakai pada sang tokeh kedai emas kedengaran dari ' Villa Vistana'.
Aku tersentak dengan alunan sastera Kelantan tersebut. Ah!...Ada sete ( Syaitan )..Oh!...Ada muse ( musang )." Tak bahagia lagi sang penghuni ' Villa Vistana ' ini agaknya.." Aku membuat andaian sendiri . Mana tidaknya , semua kemahuan dunianya menimbun dan mengelilingi pinggangnya tapi sete dan muse itu sedang menggonggong ketenteraman mereka. Mengongjeng-ngongjeng robek kebahagian mereka.

Cuping telingaku pernah disapa pengunjung mizjana..." Apakah benar wujud insan seperti 'Ammar ? " Masyarakat hari ini tercengang kehairanan ! Lu tatak percaya ka.... ? Ya..Islam itu dagang dan akan kembali dagang. ' Dagang' ...maknanya kena cari dan jual. Itulah dagang. Kalau tak cari memang tak jumpa maka gelaplah hidup tanpa panduan ; kena gali dari perut Al Quran dan Al Hadith. 'Ammar telah pun menggalinya. 'Ammar telah berdagang dan berjaya mengutip hasil dagangannya.
Bila jiwa hangat mengintai dunia dari jendela akhirat, tak mustahil mujahid seperti 'Ammar bertebaran di serata pelusuk bumi ini......

Ya..Allah, senyuman dan kerlingan anak muda ini dalam photo-photo kalam puncak yang diteruskan umminya benar-benar mencuit rindu. Aku juga rindu , inikan umminya. Keletah dewasanya sama seperti zaman comel dan nakalnya dulu. Adakalanya aku mencubit geram pipi kecilnya yang sentiasa menguntum senyum. Senyumannya manis. Senyum ' Ammar senyum bermakna...tunggulah...siapa pula yang akan jadi bahan tarbiyah emosi seterusnya......
'Ammar tak meragam tapi dia memperagamkan sahabat-sahabatnya...

" Time to sleep..... Bismi kallahumma ahya wa amut..." Kepalanya di atas bantal tapi matanya pura-pura dipejamkan...sekali-sekala terkedip-kedip matanya mengintai aku yang bersimpuh memastikan anak-anak didikku berqailullah. " Haa...'Ammar tak tidur yaa.....". Memang 'Ammar banyak plan. Itu sebab dia payah tidur tapi kalau tidur ,..tidurnya lena sekali. Hatinya girang selepas berqailullah sebab tak lama lagi ummi dan abahnya akan menjemputnya.
Konsep urutan , masa dan ruang...inilah asas yang mempengalamankan anak-anak tadika.
Mereka belajar...lepas ini , ini...lepas makan , solat , lepas solat , tidur , lepas tidur...ummi abah datang!!


Aku menelaah buku " CARA RASULLULLAH MENDIDIK ANAK " yang menjadi bahan kuliah halaqah ' tapak semaian' teratak kami . Biarpun merupakan refreshment tapi kami berhajat perjuangan kami diteruskan oleh anak-anak terutamanya Juwairiyyah dan Azman yang bakal menjejaki alam berumahtangga tak lama lagi.

'Ado sete , ado muse..' Aku terkenang kembali sepotong kisah ' Villa Vistana ' tadi...
Sebab itulah umur kita tak panjang....

Kukongsikan ." Khabar Gembira Buat Orang Tua "


Orang tua akan memetik buah , hasil dari jerih payahnya mendidik anak , ketika anak-anaknya menjadi sholeh dan sholehah. Hasilnya bukan hanya dapat dinikmati di dunia , bahkan di alam kubur dan akhirat kelak. Rasullullah s.a.w mengingatkan kita :

" Apabila manusia mati , terputuslah amalnya kecuali dari tiga perkara: Shodaqah jariah , ilmu yang bermanfaat dan anak sholeh yang mendoakan untuk orang tuanya. "
(Direkod : Muslim dan Abu Hurairah )

Rasulullah s.a.w menyambung pesanannya yang lain:

" Sesungguhnya Allah tidak akan menangguh umur seseorang apabila telah sampai ajalnya ( tempohnya ).

Penambahan umur seseorang hanyalah apabila Allah menganugerahkan keturunan yang sholeh kepada seorang hamba.

Orang tuanya didoakan maka sampailah doanya ke alam kuburnya."
(Direkodkan oleh Hakim dari Abu Darda')

Rasulullah s.a.w juga menerangkan bahwa setelah meninggal dunia, darjat orang masih bisa diangkat. Si mayit yang merasa diangkat darjatnya berkata , " Ya Allah , apa ini? " Maka akan dijawab , " Itu ( kerana ) anakmu selalu meminta ampun untukmu "
(Direkodkan Bukhari dalam Adab Mufrad , dari Abu Hurairah )

" Wahai tuhanku , ampunilah aku dan kedua ibubapaku dan rahmatilah mereka seperti mana mereka mengasihiku sejak kecil."

Inilah sejatanya...inilah doanya yang semua anak-anak diajari sedari kecil di tadika-tadika muslim.
Begitulah khabar gembira buat orang tua (para ibu ayah ). Bukan saja ibu ayah malah bagi orang bersedekah jariah dan menyampaikan ilmu yang bermanfaat juga gembira dengan perkhabaran ini.

Justeru inilah kita " memulakannya ".....dulu. Kami mahukan perjuangan kami diteruskan oleh zuriat kami. Merekalah penyambung seperti kami , penyambung perjuangan khotamun ambiya'....


video