Followers

Tuesday, 16 June 2009

BUKAN PERSEPSI.....('Ammar )




Aku ke dapur seusai solat subuh. Awal aku ke dapur sebab aku akan menghadiri kursus 8.30 pagi itu. Selalunya aku akan membuat dua tiga kerja serentak...Menyediakan sarapan , iron baju dan berkemas diri . Hari itu aku hanya berdua di rumah. Abu 'Ikrimah , suamiku bersantai di atas sofa. Sesekali merehatkan otot-otot pada hari Faalihah cuti penggal persekolahan amat nikmat rasanya. Najiehah pula tak payah diziarahi di Maahad Tahfiz Sains. Memang agak santai musim cuti sekolah.

Ringtone mesejku berbunyi , kucapai talipon tanganku. Laa.....dah ada dua sampul surat
rupanya. Kubuka sampul pertama , kubaca sepintas lalu sms dari ukhti Norizan. Kubuka pula
sampul ke dua , anakku Juwairiyyah memaklumkan berita yang sama juga. Aku mula tergamam
dan terpinga-pinga... Berputar pinar penglihatanku. Mesti insan yang bermakna bagiku dan amat dikenalinya. Kalau tak , Juwairiyyah tak akan memaklumkan sepagi ini. Ku hubungi anakku tapi gagal. Aku hubungi ukhti Norizan. "Kak Zan , siapa yang meninggal ni? 'Ammar mana?" "Anak Siti Zul la..." Dada kami sesak kesebakan dengan berita dari Mesir yang tak terduga itu.


Abu 'Ikrimah bingkas bangun menghubungi abu 'Ammar tapi talian sesak masa tu. Butang talipon terus dialih ke nama yang lain untuk mendapatkan kepastian tentang situasi kejadian.
Walaupun talian ke dua menjawab 'ingin tahu' kami tapi abu 'Ammar terus dihubungi.

Ya Allah...baru kelmarin aku menghitung baki umurku selepas mendengar pengajian kitab Hikam di masjid yang bertajuk Hijab di antara manusia dan Allah ". " Umur dunia ini
sudah tidak lebih dari 60 tahun saja lagi !" Terngiang-ngiang di telingaku kata-kata Ustaz di
Masjid Langgar malam tadi.

Berita pemergian Mujahid 'Ammar mengocak jantungku seolah bertukar irama degupannya. . Memutuskan angan-anganku! Sisa umur yang ada tiada siapa yang tahu. Aku terasa kerdil sekali. " Begitu cepat sekali Allah selesaikan kerja-kerka dakwah ' Ammar. Dua puluh satu tahun! Kita selalu berangan-angan akan hidup lebih dan lebih lama. " Bualku dengan abu 'Ikrimah di meja sarapan.


Aku baru mula bertatih membuka hijab antara ku dengan Allah tapi ' Ammar telah
mengecapi nikmatnya. 'Ammar nampak Allah tika solatnya! Tika berjalan ! Belajar ! Di mana-mana saja 'Ammar nampak Allah! Tengok pokok pun nampak Allah jua! Sebab itulah bila tengok 'Ammar kita nampak Allah. Kegigihan 'Ammar adalah sumber terungkainya hijab dari kalbu Mujahid ini . 'Ammar merdeka dari keaiban-keaiban diri yang mencengkam pemuda yang sebaya dengannya.

'Ammar bukan persepsi lantaran ........

" Jiwa mereka yang hangat cintanya mencari akhirat.
Laksana anak-anak yang melihat dunia dari jendela akhirat.."

Kata-kata hikmat "Ammar.
'Ammar bukan persepsi tetapi hakiki yang dijiwai penuh amali . Ilmunya diamali bukan difalsafahi. Amalannya mengharum di bumi kini penuh bermakna . Didikannya bersemadi dalam diriku biarpun 'Ammar telah pergi.


Sebenarnya , 'Ammar telah jauh dari pandangan mataku sejak 'Ammar berumahkan
MATRI . Aku tidak pernah berbicara dengannya lagi. Aku hanya memandangnya dari jauh tatkala menziarahi Juwairiyyah dan 'Ikrimah di MATRI. ' Ammar sedang menginjak remaja seperti anak-anakku juga. MATRI telah menyuburkan ' kekuatan fitrah ' kurniaan Allah yang ada pada 'Ammar.

Biarpun kejauhan begitu , ummi dan abahnya menjadi sumber berita bagiku. Hinggalah 'Ammar terbang ke Mesir menyambung pengajian dan tugas daeinya....aku sering mendapat khabar tentangnya dan kali terakhir aku melihat wajahnya melalui skrin talipon umminya yang menjengah kami di Kubang Kerian pada Mei yang lalu. Kami tidak pernah putus hubungan walaupun sudah terpisah sejak 2003. Ukhwah fillah yang menjalinkan kami.

Aku memutar lemah stearing keretaku menuju ke Pusat Sumber Pengkalan Chepa. Ini hari terakhir kursus 'Pendidikan Awal Kanak-Kanak' . Air mataku membasahi pipi tanpa henti sepanjang perjalanan ke sana. Kepalaku merangka perjalanan untuk menziarahi sahabatku. Tersingkap segala memori bersama 'Ammar...makin lama makin menebal di ruang mataku. Keletah-keletah 'Ammar dan juga perasaan umminya dengan berita ini membuatkan aku menangis terus.....


Dalam dewan kursus , taliponku berbunyi tanpa henti. Aku melayan perasaan dengan
menjawab panggilan dari rakan taulan yang bertanya berita sedih yang menukar degupan jantungku. Aku menghubungi sahabatku , ummu 'Ammar. Terdengar saja suaranya di corong talipon ,aku terus menangis bersama sahabatku itu. Aku ingin menghimpunkan kekuatan
emosi kepadanya dengan kata-kata semangatku tapi ternyata kepasrahannya membenteng
segala kekecewaan. Inilah ummu 'Ammar ! Ummi kepada seorang mujahid yang berjaya
meraih syahid !

'Ammar, aku terdidik dalam mendidikmu....
Keletah dan kecerdasannya meransang aku meneroka dan menelaah ilmu tentang ' Siapa itu kanak-kanak dan tarbiyatul aulad. 'Ammar membesar seiring dengan anak-anakku. Ilmu kutimba adalah untuk anak- anakku dan anak-anak masyarakat sekitarku jua. Aku daei untuk anak-anak kecil dan aku menjiwainya.
Aku semakin matang menghadapi anak-anak didikku. Setiap kali aku memberi kursus dan
tunjuk ajar kepada guru-guru , 'Ammar pasti menjadi sebutanku. Terutamanya apabila
membincangkan 'pengurusan tingkah laku kanak-kanak'. Apatah lagi ada guru-guru
yang mengenali 'Ammar dan keluarganya.


"........Bersyukurlah kepada Allah ( akan nikmatNya kepadamu ). Dan sesiapa yang bersyukur maka faedahnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri dan sesiapa yang tidak bersyukur ( maka tidaklah menjadi hal kepada Allah ) kerana sesungguhnya Allah Maha Kaya, lagi terpuji." Luqman : 12


Wahai ummu ' Ammar , inilah mujahidmu. Mujahidmu mempuyai jati diri yang tinggi.
Mujahidmu tahu ertibahasa ' BERSYUKUR ' dari Allah. Mujahidmu memelihara dirinya dan diri orang lain dari api neraka. Mujahidmu daei yang " mu'alim dan murabbi " .
Akhlaknya mendidik 'alami. Tentu kau rasa istimewa dengan pengertian kalam suci ini. Aku percaya kerana wajahmu menceritakannya.....patah-patah katamu pada sahabat 'Ammar
menyohorkannya...


Inilah tugas 'Ammar yang mesti diteruskan oleh sahabat-sahabatnya yang ditinggalkan......
'Ammar mentajridkan liku-liku hidupku. Kembali kepada Pendidikan Rasullah s.a.w akan melahirkan Mujahid seperti 'Ammar. ' Ammar bukan persepsi.

Abul 'Ala menyatakan dalam bait syairnya:


" Para pemuda itu tumbuh menjadi dewasa
Tergantung bagaimana orang tuanya membiasakan mereka
Pemuda tidak dapat ditakluk oleh akal semata
Melainkan oleh pembiasaan beragama dari orang-orang terdekatnya. "

Di Kem Anak Sholeh 3 di Rhu Datuk , sehari sebelum pemergian Mujahid ' Ammar ...... fasilitator-fasilitator kem yang seangkatan 'Ammar rancak berbual tentangnya. Mereka terkenangkan 'Ammar yang hanya dapat dilihat dalam 'friendster sahaja . Mereka kagum dengan 'Ammar dengan segala sifatnya . " Siapalah wanita bertuah yang akan menjadi permaisuri hidupnya agaknya ye? " Rakan-rakan 'Ammar cuba mengagak. Ya lah memanjangkan zuriat dengan perkahwinan adalah sunnah rasullullah s.a.w.


Sempat juga kuutarakan gurauan ini pada ummu 'Ammar tempoh hari. " Dalam perbualan talipon 'Ammar masa kami berhimpun meraikan hari keluarga haluan di UKM,'Ammar seolah mengisyaratkan agar mencarikan teman hidupnya dan ingin mengakhiri zaman bujang sebelum tamat pengajian." Ummu 'Ammar tersenyum terus bercerita. Aku kata , kini permaisuri 'Ammar adala bidadari syurga! Bidadari syurga juga yang berjaya merebut cinta 'Ammar.


Kini , ungkapanmu sahabatku terpahat di sanubariku. " Sekeping ijazah kedoktoran itu bukanlah ukuran dan tandingannya tapi tugas daei itu adalah matlamanya. " satu pengisytiharan tegas dari sahabatku yang dakwah dan perjuangan mendagingi hidupnya. Selepas ' Ammar , aku terdidik pula oleh ' api jihad' sahabatku ini.

Petang tadi taliponku dikunjungi panggilan ummu 'Ammar. " Teruskan menulis tentang perjuangan 'Ammar anti pandai menulis !!" Dia mendorongi usahaku. " Alaa....blog kampungan je. Bukannya pandai pun tapi ...ah ! 'Ammar mengheret jemariku mencoret perkongsian ini dan menghumbannya ke maya!" Aku penulis tertua blog tentang 'Ammar. Ku dididiki lagi.



Entri seterusnya.....' Tajri....( ia mengalir )






















































































































8 comments:

criestz said...

ma dearest buddy ama..gudbye is hurt m0re than anything, especially when i know u won't say hello again.. what can i say ama.. we have so many memories..so many things to lo0k back on.. i learned so much fr0m u, gained so much.. i loved the way u made me laugh, i hated when u made me cry.. but i hated most was when i must to say so l0ng n gudbye..did u know ama.. gudbye make me think u make me realize what i have, what i've l0st n what i've taken f0r granted.. please come into ma dream ama.. I need to see n talk with u.. eventhough just f0r a 0ne time.. u know that im n0t easy to cry but ur goodbye bring tears in ma eyes ama..’thnks’ a l0t.. I miss u ama.. wait f0r me yah.. I’ll follow u n we’ll meet in jannah paradise insyaALLAH.. I miss u so much ama.. -ihsan

Atiqah said...

teruskan mencoret tentang dirinya..utk hari ini, esok dan bila2 sebagai inspirasi penerusan dlm kerja2 dakwah dan tarbiyah...

ummu Masyitah said...

assalamualaikum..salam taaruf

Humayra' said...

dan diri ini, yang hanya sekali berjumpa 'allahyarham ammar, terus menangis, muhasabah kembali hakikat perjuangan dan pengorbanan, hakikat penyerahan diri pada Ilahi.. jauhnya diri ini jika dibandingkan dgn ammar dan ummu Ammar

semoga semua mengenalinya tabah menghadapi ujian Allah ini..

faisazli said...

salam ziarah...mohon link blog ini agar dapat sentiasa update dengan kisah2 shbt dan saudara sy ammar.moga dpt dijadikan pnduan utk menggapai cita2 mujahid juga sepertinya..
wslm.

miz said...

criestz,...ammar mmg sering bertandang ke alam mimpi criestz. video-video criestz tu lah tandanya. criestz segar dlm ingatnnya..

miz said...

kalau teringatkn ammar , pandanglah munzir adiknya. dia paling mirip dgn ammar...

ummu_ammar said...

air mata tidak sunyi daripada mengalir tatkala membaca tulisan-tulisan tentang Ammar..teruskan berkongsi ya Ummi...