Followers

Tuesday, 18 May 2010

16hb Mei.......

Subhanallah !

Jazakillah , ini hadiah teacher's day buat aku tahun ini.
Kutempatkan di atas mejaku sebagai peringatan atas penghargaan dan pengharapan dalam kerja-kerja mendidik.

Tarikh tidak penting tapi yang bermakna adalah peristiwa terutama yang melibatkan tuan punya diri. Hari ini, masyarakat sudah tidak memperkatakan lagi tentang hari guru.

Begitulah kalau pengajaran yang bersempenakan tarikh bukan peristiwa. Payah nak melekatkan pada minda. Bila berlalunya tarikh tersebut maka berlalulah cerita.

Sedangkan Al Quran mengajar kita dari 'Peristiwa '. Pelabagi peristiwa ...Bani Israel dengan Sapi betina , Fir'aun dengan Nabi Musa , Thalut dan Jalut , Bahtera Nabi Nuh...
Semuanya adalah peristiwa yang tidak Allah nyatakan tarikh.

Sebagai warga pendidik....
Aku juga bertalu-talu menerima sms ucaprai hari guru. Anakku2 juga. Suamiku yang terawal.

Antaranya...

" Jika dapat BUNGA - tanda Guru Harumkan Dunia.
Jika dapat PEN - tanda Guru Mengukir Kata.
Jika dapat PEMADAM - tanda Guru Betulkan Kesilapan.
Jika dapat MESEJ (sms) - tanda Guru Dalam Ingatan ."

HAPPY TEACHER'S DAY

" Guru ada tika jadi cikgu...' Selamat Sejahtera Cikgu '

ada tika jadi mu'adib... ' Terima Kasih Wahai Penyuluh Jalan '

ada tika jadi kerani...'Eh! Bila yuran murid nak selesai dikutip cikgu?'

dann...ada tikanya jadi tukang bersih...'Cikgu bila nak mulakan gotong royong sekolah kita ?'

he he.. siapa pun guru itu, mereka adalah pembina nusa bangsa.

SELAMAT HARI GURU untuk cikgu.

Semoga ketulusanmu sehangat sinar mentari , selembut cahaya bulan...mendidik asuh PERMATA bangsa.


Begitulah ungkapan-ungkapan yang agong untuk meninggikan martabat dan mengenang jasa guru tapi mengapa " masyarakat terus-terus rosak dan kian tenat walaupun ada guru ? "

Inilah yang mengelisahkanku. Masyarakat tidak terbentuk walaupun berjuta-juta ringgit dibajetkan terutama dalam bidang "Pendidikan Awal Kanak-Kanak " yang kini laku bagaikan ' pisang goreng panas '.

Hari ini pula , media memaparkan konsep dan rangka pendidikan negara...ahh , bertambah kacau rasanya. Kita masih teraba-raba mencari arah dan laluan. Bila pendidikan dicampur baurkan dengan nilaian material ataupun nilai insan itu disekularkan , maka hancurlah pendidikan itu sendiri.

Allahu'alam.

Thursday, 6 May 2010

SEGAR MENGINDAHKAN DAN MENAWAN.....

Kulafazkan ikrar terindah memetakan lembaran hidup hari ini :

" Kami berpagi hari atas fitrah Islam dan kalimah ikhlas dan atas deen nabi kami Muhammad s.a.w dan agama bapa kami Ibrahim yang hanifa ( lurus ) dan tidak telah adalah dia dari orang-orang musyrikin."

Kutapakkan langkahku bersama rasa kesegaran yang mengindahkan jiwa , minda dan jasadku ke gudang yang membekalkan ku ghazanah yang menawan.
Menawan lantaran aku tetap direzekikan Allah melapah kitabNya. Aku bukan saja terhibur dengan sahabat-sahabatku di kelas ' Terjemahan Harfiah ' ustaz Tarmizi malah Al Quran mengajarku agar menyeimbangkan aktiviti kehidupan dunia agar bermanfaat untuk akhirat.

Bersumberkan kelas harfiah yang menjangkau hampir tiga tahun bagiku , kini aku telah agak berupaya memahami kalam Allah tanpa merujuk pada terjemahan dalam Bahasa Melayu.
Syukur Allah telah memilih aku menerima rezekiNya ini.


Al Quran mengajarku penyatuan kehidupan dunia dan akhirat. Ada pahala dan ada dosa. Kedua-duanya bersahamkan 'amalan' @ aktiviti harian biarpun yang zahir mahupun yang batin.
Allah Al Khabir , amat mendalam mengetahuinya.

Doa-doa yang mathur yang terukir basah dibibir :

" Ya Allah , sihatkanlah aku pada badanku." " Ya Allah , sihatkanlah aku pada pendengaranku." " Ya Allah , sihatkanlah aku pada penglihatanku."
Lantaran pohonan dan harapan kesihatan inilah , seusai kelas harfiah aku memutar stearing unser ke Body Power Fitness Centre untuk menyempurnakan pula tuntutan jasadi.

Ghazanah sahih yang mengisi minda begitu segar , mengindahkan dan menawan hari-hari hidupku.
Biarpun adakalanya mehnah melanda namun kuyakin Allah tetap membantuku.

Kukongsikan nikmat Allah ini biar kita sama-sama merasai kemanisan beriadhah.





Untuk mendapat impak yang menyeluruh , beriadhahlah dengan :

~ memanaskan badan dan melakukan regangan otot
( warm up/ streaching )
Ini adalah untuk menyediakan otot bagi melakukan aktiviti dan supaya otot tidak terkejut dan cedera semasa 'workout' nanti .

~ melakukan aktiviti pergerakan untuk mencapai kecergasan
( workout )

video

Antaranya adalah work out erobik.
( yang menggunakan oksigen secara berterusan ) ; joging , berjalan laju,
bermain badminton , hoki , bola sepak, berenang dan lain-lain.
Pilihlah ikut kesesuaian dan minat tapi jangan tak riadhah.

Masa ' workout ' inilah segala kalori-kalori makanan ( lemak , karbohidrat , protein , minarel , vitamin dan air ) dicernakan kepada tenaga yang dihasilkan untuk beraktiviti. Tiadalah tenaga berlebihan disimpan dan dipikul kehulu ke hilir tanpa mendatangkan faedah malah membawa penyakit. ( kegemukan )

Jadi , bolehlah nak menguruskan badan tapi...ingat , makan kena ikut diet juga.
Aktiviti senaman beriringan dengan muzik yang kebiasaannya dikenali 'senamrobik ' adalah pilihan untuk work out.

( indoor work out - dalam studio ) merupakan pilihan serasi bagiku kerana ianya meliputi konsep kecergasan malah secara minda , ianya meransang daya ingatan.

Melatih ketangkasan berfikir , koordinasai kaki tangan dan menggerakan badan mengikut alunan muzik. Kalau tak biasa , memang payah nak jadi!!
Indoor pula , aurat terpelihara terutama ketika melakukan pergerakan.

~ Membentuk otot ( conditioning ) @ biasa difahami sebagai cooling down.

Allah al Jamil ( amat cantik ) dan Ia menyukai yang cantik. Beriadhah bukan saja untuk kecergasan dan kesihatan malah juga kecantikan. Otot-otot kita harus dibentuk agar mendapat potongan yang cantik dan kemas. Lengan dan paha yang tidak mengelebeh. Terutamanya wanita-wanita yang telah melahirkan , tentu nak dapatkan semula bentuk badan.

Slot ini mengunakan dumble untuk otot tangan dan dada. Floor map pula untuk senaman lantai seperti bumping dan 'sit up'. Haa..ini peluang nak kempiskan perut.

Sikurus taklah mencengkung dan sigemuk taklah mengelebeh. Otot jadi kemas dan berbentuk dengan bentuk yang sepatutnya. Barulah cantik bila mengenakan pakaian.

~ Diakhiri sesi riadhah dengan ( streaching )
Otot-otot yang telah digunakan tadi betulkan kembali. Taaariiik nafas dan hembus !!!

Dah habis satu jam untuk makanan jasad kita.

Ingat masa sihat sebelum sakit .
Bila sudah sakit.... wang segunung pun tak dapat nak membeli kembali nikmat kesihatan yang telah diambil Allah lantaran kita tidak amanah dengan pinjamanNya ini.


Banyak kalori sudah terbakar tadi !! Jadi sekarang mmmmm.....nyum nyum...reward diri sendiri kerana berjaya tidak membontoti nafsu 'malas riadhah'.
Tak apa , esok riadhah lagi dan lengkapkan tiga kali seminggu paling minima dan satu jam /sesi untuk kekalkan kecergasan kita.

Allahu 'alam.

Tuesday, 4 May 2010

Sunday, 11 April 2010

AYOH !!!....CERGAS DAN CANTIKKAN.......

Alhamdulillah dalam kekangan kerja dan hambatan waktu, , kuusahakan juga biarpun terpaksa menjelajah hingga ke tiga buah kedai sukan untuk mendapatkan reebok idaman yang serasi denganku. Reebokku yang lama terpaksa diganti kerana telah melewati usia tiga tahun. Tak selesa dan merbahayakan pergerakan
semasa beraktiviti.


Sebenarnya sekembali dari tanah suci setahun yang lalu , aktiviti riadhahku tersangkut-sangkut tidak kosisten. Ini lantaran sifu riadhahku menutup buat sementara pusat riadhahnya dan tidak kutemui tempat yang menawan hati.
Bukan lantaran 'taksub' tetapi Bodypower Fitness Centre (BPFC ) merupakan satu-satunya tempat 'indoor excercise' yang menawarkan ' kejaminan aurat ' yang terpelihara dari ajnabi dan juga menepati ilmu dan konsep riadhah untuk kecergasan tubuh.


(BPFC) milik Tengku Norihan yang berpengalaman lebih dua puluh tahun dalam bidang sukan dan kecergasan yang mana beliau juga merupakan ketua juri antarabangsa sukan erobik. Aku suka beriadhah di sini kerana bukan saja dapat membina kecergasan dan kesihatan tetapi juga dibekali ilmu yang sahih oleh Tengku Norihan.

Beliau akan memberi penerangan tentang manfaat terhadap aktiviti dan pergerakan yang dilakukan. Inilah yang kucari. Jelas dalam usaha ber'ubudiah kepada Allah. Bukan sekadar ikut-ikutan yang mana ramai orang tersalah anggap, 'dengan muzik , erobik adalah langho' .

Ada juga sekali-sekala aku dipelawa oleh sahabatku Hesseline Surialis instruktor erobik untuk ' Mass erobik ' bersama pelajar Naim lil bannat, Kota Bharu serta beberapa kali ke Fitness Centre yang lain.

Subhanallah !! Pergerakanku sudah agak kaku! Aku ingat-ingat lupa ! Kecergasan otot yang dibina sebelum ke tanah suci dulu pun out!! Lunyai !!! Aku sekali lagi harus bermula dari
' 0 ' untuk membina semula apa yang telah kuhancurkan!!!.... Hah ! usahkan setahun , dua minggu tak beriadhah pun sudah cukup rugi sebenarnya.


Rasulullah telah memaklumkan syarat " Sesungguhnya mukmin yang kuat lebih dikasihi Allah dari mukmin yang lemah..."

Tholut dipilih oleh Allah menjadi pemimpin lantaran keluasan ilmu dan perkasanya fizikal beliau.
Kisah ini diwahyukan Allah dalam Al Baqorah 247 :

" ..... sesungguhnya Allah telah memilih atas kamu dan telah menambah dia (Tholut ) akannya kelapangan pada
ilmu dan fizikal .
.....

Memiliki fizikal yang mantap adalah antara keutamaannya syarat Allah melantik pemimpin.

Dalam ibadah haji juga ada syiar riadhah. Ye...bersa'ie bergerak ulang alik tujuh kali dari safar ke marwa yang mengambil masa agak-agak satu jam setengah dengan jarak kurang lebih 3KM . Ah! Betapa bangga dan bertuahnya aku terpilih menjadi orang Islam. Semuanya telah tersedia kemas sebagai
panduan menjadi cergas dan cantik dalam mencari nilai sebuah ibadah dan redha Allah.


Dengan menjadikan riadhah salah satu agenda kehidupan, insya Allah akan membawa kita kepada kehidupan yang sihat dari segi emosi , minda dan sudah tentulah jasad. Malah jiwa kita jua akan cergas. Allah mengatur sistem badan akan mengeluarkan hormon endofin yang mana hormon ini meransang emosi kita agar ceria. Jadi , orang yang beriadhah akan awet muda dan ceria. Terpinggir dari kemurungan.


Tisu-tisu badan yang tidak mendapat oksigen secukupnya ataupun yang tak pernah digunapakai , akan mudah terseliuh kerana otot tiada keanjalan. Maka jadilah kita tua sebelum tua. Kita matikan jasad kita sebelum dimatikan.


Jumpa lagi dalam post berikut..


Allahu'alam...

Tuesday, 9 February 2010

JATIDIRI TIDAK BERAKHIR .........


7hb. Febuari 2010 setibanya di muka pintu dewan besar Kolej Teknologi Darul Naim , aku tergamam tatkala beberapa orang anak jatidiri menerpa ke arah ku. Sekelip mata kami berempat berpelukan bagaikan tiada perpisahan. Bertambah terharu pabila seorang dari mereka berkata " mak cik tak nak peluk saya ke? "

Tak sangka kami semesra ini dalam tempoh tujuh minggu biarpun aku hanya terlibat dalam mengendalikan Modul Haluanita dan hadir di kem untuk sesi halaqah pada hari jumaat dan menemani anak-anak jati diri outing .

Begini pemurahnya Allah menumpahkan rasa kasih dan persaudaraan antara kami yang amat berhajat pada kebaikan dari apa yang kami lakukan. Bertambah yakin aku dengan janji Allah

" Dan barang siapa mengerjakan amal kebajikan , baik lelaki mahupun perempuan sedang dia beriman , maka mereka itu akan masuk ke dalam syurga dan mereka tidak dizalimi sedikitpun."

An Nisa' : 124


Berlatarkan laut yang sentiasa berombak di Sri Pantai Chalet bersama hembusan bayu dan mentari petang yang semakin mengengsot pergi , perkongsian rasa anak-anak Kem Jatidiri dalam pertemuan terakhir aku terasa .....

Anak-anak ini benar-benar memahatkan satu kesedaran yang mencuit perasaanku.

" Biar saya cakap dulu mak cik ......." Kata seorang peserta dari Kuala Lumpur.
" Kem Jatidiri mengajar saya
1. Erti Sabar ...ye,.... sabar , sabar dan sabar.
Kalau di sekolah dan di rumah saya di kelilingi kawan-kawan yang tidak seperti di kem ini.

Sesama kawan-kawan , kami bebas mengeluarkan apa saja yang kami mahu apabila marah. Kalau saya kata ,
kamu bengong ! Mereka akan kata kamu bangang! Tapi di kem ini , kawan-kawan akan beri nasihat dan tunjuk ajar bila kita buat perkara yang tak baik. Hai !..tahan ,... sabar je la...

2. Ukhwah Fillah
Saya mengenali ukhwah fillah di sini. Kawan-kawan di sini tak ada di tempat lain. Tak akan jumpa di tempat lain.

3. Al Mathurat
Saya belajar mengenali dan membaca mathurat di kem ini.

Modul Haluanita - "Selangkah ke Dapur Muslimah " . Kalau sebelum ni di rumah, nak menggoreng telor pun takut kena percikan minyak panas tapi di kem ini saya dapat belajar memasak. "
Inilah yang amat bermakna dan istimewa bagi anak dari Kuala Lumpur ini yang mana kehadirannya disarankan oleh bapa saudaranya dan juga amat berat baginya pada awalnya.

Anak dari Ibnu Khaldun pula yang sememangnya terasuh dengan suasana yang meransang pada ma'aruf melahirkan rasa " Kem Jatidiri ini telah mendedahkan saya pada realiti masyarakat hari ini.
" Saya merasakan kelainan setelah keluar dari kepompong Ibnu Khaldun. Di Ibnu Khaldun , kawan-kawan hanya yang baik-baik saja tapi di sini ada pelbagai ragam dan saya dapat belajar sesuatu yang baru." " Ye la...kita mesti kenal apa itu jahiliah juga. " Aku menambah.

Aku , mak cik yang terasa disuntik semangat , terus menyampuk....

" Kamu adalah sebaik-baik yang dikeluarkan bagi umat manusia , kamu menyuruh pada kebaikan dan kamu mencegah dari kemungkaran.....

Al Imran : 110


'Asma Ariffin pelajar Maahad Tahfiz Sains , Bukit Panau turut berkongsi yang mana pesanan Pak cik Razali katanya :

" Kita tidak cukup hanya menghafaz Al Quran tapi kita kena ' tadabbur ' ketika membacanya." Aku membenarkannya dan dengan menghafaz Quran , Asma' telah mempunyai tiket mudah untuk mentadabbur Al Quran. Asma' mengangguk setuju. Aku juga bercita-cita menghafaz AlQuran biarpun usia yang hampir senja.

Tak sangka aku diketemukan Allah dengan sahabat cyberku dari Kedah yang juga menghantar anaknya ke Kem ini . Kem ini juga memberikan aku banyak pengertian tentang kemahiran dakwah dan tarbiyah malah membuka mindaku terhadap satu lagi medan kerja-kerja Islam untuk diceburi.

Ye lah , selama lebih dua puluh tahun ini ...tumpuanku hanyalah untuk pembentukan anak-anak tadika. Mendekati remaja adalah suatu yang tidak menjadi pilihanku lantaran kemahiran yang tiada dalam genggaman . Kem Jatidiri kini menyuburkan langkah dakwah dan tarbiyyah buat diriku.

Aku juga mengkagumi kem jatidiri ini yang tidak pernah mengenepikan bakat dan fitrah remaja. Mencungkil dan menggilap bakat ' suara ' dan ' bermain alatan muzik' yang ada pada remaja merupakan satu peluang dalam mengisi medan dakwah. Masing-masing bekerja di medan dengan kemahiran yang ada untuk sebuah perjuangan yang mewarisi tugas-tugas ambiya'.

WAHAI ANAK-ANAK , JATIDIRI TIDAK BERAKHIR.....

Lantaran kalam suci Allah memerintahkan.....

" Dan hendaklah di antara kamu ada golongan orang yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh yang makruf dan mencegah dari yang mungkar. Dan mereka itulah orang-orang yang beruntung. "

Ali Imran : 104


Dari " Cara Nabi Mendidik Anak "
karangan -Ir Muhammad Ibnu Abdul Hafidh Suwaid

" Jiwa tumbuh dengan kelembutan tarbiyyah sebagaimana badan tumbuh dengan makanan bergizi. Pertumbuhan badan ada batasnya namun pertumbuhan jiwa berjalan terus , sepanjang hanyat masih di kandung badan. "

Syeikh Muhammad Al Khidhir Husain , rahimahullah