Followers

Tuesday, 7 July 2009

MEMULAKANNYA......


Bila aku dikhabarkan oleh ummu 'Ammar bahwa 'Ammar mengambil medic di Mesir , besar hatiku dan aku turut bercita-cita...ah! 'Ammar akan jadi seperti tok guruku 23 tahun yang lalu...Dr. Daniel...seorang doktor lulusan universiti Iskandariah Mesir yang membedah dadaku dengan Al Quran dan Sunnah.

Aku membayangkan kehebatannya nanti ! Kehebatan dia menghayun ilmu dengan pedang-pedang iman menggalas mas'uliah dakwah ke sepelusuk alam.. Doktor yang bakal mengharumkan Islam. 'Ammar , mak cik Misra kagum dengan 'Ammar. 'Ammar , kita pernah bersama melakar memori. Aku tumpang gembira tatkala berbicara tentangnya dalam kunjungan keluarga 'Ammar Mei lalu. Aku tak sabar menunggu tiga tahun lagi...memetik hasil.... biarpun cuma memandang dari jauh saja.

Linangan airmata rindu yang meruntun jiwa kasih seorang ibu....mengharukanku malah pipiku terus-terusan basah setiap kali melarikan jari-jari menghantar coretan ke maya. Kasih sayang Allah menjangkau cita-cita kita. 'Ammar pergi.....pergi mendapatkan kekasihnya. ' Ammar dijemput mulia. Begitu cepat ' Ammar dijemput bagaikan mimpi semalam. Layakkah aku dijemputi kekasih yang 'Ammar miliki kini?...Jantungku tidak tenang memikirkannya.


Perginya 'Ammar menyingkap ligat diari-diari hidupku. Kuselongkar ruang jiwaku yang masih bergelapan. Aku ketar !Aku cemas .....Ah! Masih gersang. Jiwaku belum enak melihat dunia dari jendela akhirat... Keaiban masih melunak dan bersarang tapi 'Ammar yang semuda 21 tahun telah jauh mendahuluiku mencapai nafsu mutmainnah.


Terkenang aku , 23 tahun yang lalu ...penghijrahanku ke Pulau Mutiara selepas diijabkabulkan.
Aku meneruskan benih imam dan azam yang telah tersemai. Di Pulau Mutiara Allah membentangkan aku laluan ilmu yang teramat luas seluas asma' ul husna ...Al Wasi'a.
Aku menegukknya bagaikan musafir kehausan.


Beetuullll.....belajar, belajarlah...kita akan jumpa apa yang dihajati. Apatah lagi , aku agak lewat dikurniakan cahaya mata. Masa keemasan kugunakan untuk menimba ilmu. Aku berpeluang menyambung minat dan penglibatanku dalam ' pendidikan awal '. Alhamdulillah , bagai bulan jatuh ke riba kerana abu 'Ikrimah adalah penyokong dan penggerakku. Malah apa yang dipinjamkan padaku oleh Allah adalah bermula dari tapak-tapak awal kami di Pulau Mutiara.


Ummu dan abu 'Ammar adalah rakan sebacth dan sejawat abu 'Ikrimah di USM. Aku diperkenalkan pada ummu 'Ammar ketika kelahiran Juwairiyyah, cahaya mata pertamaku. Masa itu , 'Ammar masih dalam kandungan lagi. Ye....Juwairiyyah lahir bulan April dan
'Ammar bulan Julai 1988. Titik pertemuan yang membibit jalinan ukhwah. Ukhwah yang tidak akan putus lantaran ikatan aqidah kita. Kita yang memulakannya , sahabatku. Kita berhajat pada tarbiyyah ini. Lantaran inilah....kita tetap bersama di sini mendidik dan menanti hasil.....

".......Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri....." Ar Ra'd : 11


Kita memulakannya.......kita impikan perubahan. Kita berhijrah . Kita adalah orang biasa. Bukan golongan ulama' , ustaz , 'orang pondok' yang menadah kitab dan pandai tentang Al Quran. Bukan juga berjubah dan berserban ataupun lulusan agama dari Mesir tapi Allah memilih kita untuk mencampakkan hidayahnya.

" Allah memberi hidayah kepada siapa yang dikehendakiNya " Allah mengulang-ngulang kalam sucinya ini banyak tempat dalam Al Quran. Ada yang dinyatakan dalam irama penegasan , peringatan dan pujukan Allah kepada kita. Semua-semua irama mesej ini amat bermakna buat diriku yang jahil ini. Mahal pilihan Allah ini....ya... semahal nilai syahidnya 'Ammar..


Hingga kini , masih terngiang-ngiang di telingaku kata-kata ummu 'Ammar ketika 'Ammar menyakat Juwairiyyah. Memang Juwairiyyah selalu menjadi pilihannya. " Ammar jangan buat macam tu ( 'Ammar membaling beg duit Juwairiyyah ke dalam hutan ) , tak soleh Mar..sian kakak,...jangan buat macam tu , manalah tahu kot-kot jadi menantu ummi nanti...." .


Kata-katamu yang mendidik 'Ammar agar:

perihatin dengan perasaan orang lain ' sian kakak ' ,
menyatakan tidak betul perbuatan 'Ammar ... ' tak soleh' ,
bergurau
' manalah tahu kot-kot jadi menantu ummi nanti...'

Ini resepimu. Kutahu dan yakin kau menyimpan 'rencah rohani' yang telah menyemarakkan
perjalanan tarbiyyah putera-puterimu.

Inilah kehebatanmu , sahabatku...Siti Fatimah bt Ramli. Walaupun kau pernah menyuarakan
kerisaun tentang keletah 'Ammar zaman comelnya. Akan tetapi terserlahlah kini pilihan dan kegigihanmu yang memulakannya.......



jemput ke http://elitsuria.blogspot.com/

entri seterusnya : bagaimana kami mengisi ' memulakannya'.....

2 comments:

ummu Masyitah said...

pengalaman kakak2 berdua dalam melahirkan rijaluddin,akan saya ambil sebagai panduan.

miz said...

Hanya perkongsian bersama , mencatat himpunan sirah titik tolak perjalanan kami untuk tatapan dan pengetahuan 'generasi harapan' dalam meneruskan mas'uliah dakwah....islam yang sedang berkembang mengharumi bumi...